Tuesday, 5 May 2020

JANGAN TERGODA SAMA MAINAN EDUKASI MAHAL, MAINAN DARI BARANG BEKAS JUSTRU LEBIH MENGEDUKASI ANAK



Dulu, bisa dibilang aku sama kakakku jarang banget dibelikan mainan. Tetangga pada punya PS, kita gak ada. Tetangga hampir semua punya sepeda, kita gak punya. Tapi alhamdulillah bisa naek sepeda semua, the power of minjem😝. Uang saku sekolah pada 500an, kita mah 100an. Meski kenyataanya perekonomian keluarga cenderung cukup, abah bekerja sebagai dosen dan ibu PNS. Gak serta merta menjadikan kami dipenuhi dengan apa yang kami punya.

Kadang pernah envy juga, kenapa kok kita gak pernah dibelikan kayak temen yang lain. Sampai suatu saat aku berpikir tentang memori masa kecil apa aja yang paling melekat di fikiranku sampai saat ini. Bukan memori tentang mainan berharga, bukan tentang pemberian barang yang mewah dari abah ibu. Tapi memori tentang kebersamaan.


Inget banget jaman dulu sering banget tiap weekend kita keluar mancing di pemancingan Janti. Pemancingan legendaris yang udah hampir 30 tahun masih jadi langganan keluarga kami meski tak banyak pengunjung datang. Inget waktu mudik dari Lombok ke Sumbawa kita naik bus reyot bareng orang bawa ayam dan kotorannya semerbak bau kemana2. Inget waktu di Bali godain kakak batal puasa sampai kena marah abah. Inget main hujan-hujanan depan rumah sambil bayangin gubug2 cantik berderet di sepanjang jalan. Indah..sekali.

Momen berharga itu yang bikin aku memutuskan untuk gak sering-sering beli permainan, sekalipun itu yang permainan edukatif. The world provides everything what we want to learn. Meski kenyataanya jadi ortu jaman now itu gampang banget tergoda sama onglen shop😝. Kayak kmren kekeuh gak beli tenda ujung2nya kebeli jg 🤭.



Kenyataanya barang bekas yang disulap jadi bahan belajar anak justru lebih esensial dibandingkan permainan edukasi sekalipun itu aparatus Montessori yang harganya lumayan mahal. Aparatus yang dibeli sama orang tua yang bisa saja gak ngerti cara mainnya. Ataupun kalau gak ada aparatus, benarkah anak-anak tidak mampu memahami konsep ukuran, angka, tahap dari sensori ke konkrit seperti halnya yang diunggul-unggulkan dari aparatus itu sendiri?

Memanfaatkan barang bekas adalah bahan utama dalam metode pengajaran loose part play. Loose part play adalah jenis permainan dengan menggunakan bahan bisa digabungkan, dirancang ulang, disusun, dipisahkan, disatukan kembali dengan berbagai macam cara. Permainan ini mendorong anak untuk memiliki pemikiran yang berbeda, pemecahan masalah, dan keingintahuan yang tinggi pada anak. 

Saat anak diberikan permaianan dari barang recycle, anak akan belajar menjelajahi objek tersebut, berpikir kritis untuk merefleksikan ide dalam benaknya, dan tentunya mengasah kreativitas anak untuk menciptakan sesuatu. Ini yang membuat benda-benda bekas cenderung lebih exploratif dan mengasah critical thinking anak. 

Ruang bermian yang cenderung statis tidak banyak membantu anak untuk mengeksplorasi dibandingkan ruang bermain yang menyediakan kebebasan dalam berpikir. Anak-anak bisa saja menjadikan wajan di dapur kita sebagai alat musik, gasing, jungkat jungkit, dan lain sebagainya yang meemungkinkan anak-anak menjadi sangat inventif dan kreatif dalam permainan mereka. 

Saat di rumah aja selama pandemi ini, ada orang tua yang berpikir akan memenuhi segala fasilitas agar anak bisa lebih betah di rumah dengan membelikan berbagai macam permainan. Padahal kenyataanya ada anak yang hanya memainkannya sekali dua kali kemudian ia merasa bosan dengan permainan itu. Lalu kemudian si anak mencari-cari sesuatu di kulkas, Dia menemukan telur dan ingin sekali mengocok telur karena hal itu ia anggap sangat menyenangkan.

Jadi saya rasa, barang yang harus ada selama anak-anak di rumah bukanlah mainan yang begitu banyak jumlahnya. Sediakan saja barang-barang bekas yang bisa kita buat menjadi permainan seru bersama anak. Ini justru lebih memberikan kualitas dan momen berharga kaerena adanya kebersamaan dalam keluarga. Saling berkerja sama untuk menciptakan barang bekas menjadi barang yang bernilai.

Saya tidak menyudutkan para pedagang mainan edukasi dan lainnya. Ini hanya opini dari kacamata saya. Tentunya setiap orang tua berhak memberikan hal yang terbaik untuk anak. Semua dikembalikan ke value masing-masing orang tua ya. Judul diatas juga opini saya yang diperoleh setelah banyak mempelajari tentang loose part play.  Walau gimanapun tujuan kita sama-sama ingin mendidik anak-anak kita menjadi anak yang sukses dan bermanfaat. Go ahead everything is your choice. Mari tetap menjadi orang tua yang saling bersinergi ya :)

#BPNRamadhan2020
#BPNRamadhanChallenge
#BloggerPerempuanNetwork
#BPNRamadanChallengeDAY12

x

0 comments:

Post a Comment

Yakin gak mau BW? Aku suka BW balik loh