Wednesday, 6 May 2020

IKUTI CARA MUDIK PALING ASIK SAAT COVID TIDAK LAGI MENGUSIK


Terlepas dari kontroversi bedanya mudik dan pulang kampung, tetap keduanya adalah moment yang paling sangat kurindukan sebagai seorang perantau. Apalagi saat mudik lebaran, perjalanan panjang transit dari satu pulau ke pulau bersama keluarga adalah moment yang begitu esensial. 

Maka gak heran sejak kecil dulu abah lebih suka mengajak anak-anak untuk mudik darat dibandingkan mudik udara. Pernah sekali kami mencoba mudik udara dengan menggunakan pesawat dari Surabaya ke Lombok. Kakak saya mengeluh ternyata rasanya tidak seseru perjalanan darat. Saat perjalanan darat kita akan mengunjungi satu tempat ke tempat yang lain. Kita bertemu dengan orang yang berbeda, budaya yang berbeda, maupun bahasa yang berbeda. Apalagi kita senang sekali bertemu orang baru saat di kapal atau di tempat yang baru kita kunjungi. Ada petualangan yang menyenangkan dibandingkan menikmati perjalanan dengan pesawat meski ditempuh dengan kurun waktu yang singkat.

Dua tahun lalu, ini pengalaman pertama bagiku mudik dari pulau Sumatera ke pulau Sumbawa dengan perjalanan darat. Sebelum menikah dan pindah ke Palembang, perjalanan mudik ke Sumbawa start pointnya adalah rumah kami di Boyolali. Tapi memulai start point dari Palembang membuat waktu yang dihabiskan akan lebih panjang dari biasanya. Apalagi saat itu aku sedang mengandung anak kedua dan anak pertamaku berusia 1,6 tahun. 

Simpang Lima, Boyolali

Perjalanan dari Palembang ke Boyolali awalnya kita tempuh dengan pesawat terbang. Sehari setelah itu kami bersama-sama dari Boyolali ke Sumbawa melakukan perjalanan dengan kendaraan pribadi. Mobil APV kesayangan abah menjadi mobil pilihan kami untuk mudik. Dalam satu mobil terdiri dari sopir, abah dan ibu, kakak sekeluarga, dan keluarga kecilku, Jadi total ada 7 orang dewasa dan 3 anak-anak. 

Saat itu tol dari Boyolali ke Kertosono sudah baru saja dibuka. Jadi kami mencoba menikmati rute lewat tol baru dan mencoba transit di rest area yang saat itu masih ada yang dalam proses pembangunan. Memilih rute perjalanan dengan tol memang lebih efisien secara waktu dan tenaga. Bagiku yang saat itu sedang hamil 4 bulan, memilih rute tol adalah pilihan terbaik agar kami bisa segera sampai tujuan lebih cepat.

Kami berangkat dari Boyolali bada Subuh dan samapi Banyuwangi pukul 8 malam. Kami segera mencari penginapan untuk beristirahat dan melanjutkan perjalanan keesokan harinya. Paginya kami langsung melanjutkan penyebrangan ke Gilimanuk. Lanjut dari Gilimanuk menyeberang ke Ai Loang menuju ke pulau Lombok. Kami sampai di Lombok pukul 12 malam karena kapal transit di dermaga begitu lama. 

Sesampainya di Lombok kami menginap di rumah tante seperti biasa kami lakukan saat mudik. Kami biasa mengunjungi wisata di Lombok dulu sebelum melanjutkan perjalanan ke pulau Sumbawa. Kami mengunjungi pantai, wisata kampung, wisata oleh-oleh, dan lain sebagainya. Baru 2 hari setelah itu kami lanjut perjalanan ke Sumbawa.

mengunjungi pantai tanjung Aan, Lombok


Biasanya sampai Sumbawa kami bersilaturahmi dulu dengan kerabat keluarga. Setelah usai, kami pamit pulang dan melanjutkan perjalanan pulang ke Lombok. Selama perjalanan pulang pergi, hampir semua pulau kita singgahi untuk bermalam disana. Saat berangkat kami tidak sempat berkunjung ke Bali, namun saat perjalanan pulang kami memutuskan untuk menginap di salah satu penginapan di Negare, Bali. 

saat singgah untuk makan di Negare, Bali


Perjalanan darat ke pulau -pulau kecil di NTB memang lebih menyenangkan dibandingkkan perjalanan darat menuju ke pulau Sumatera yang tepatnya di Palembang. Di sepanjang perjalanan ke SUmbawa kita bisa melihat panorama yang sangat indah, namun perjalanan ke Palembang kita lebih banyak melihat hutan dan gedung-gedung saat melintasi Jakarta. 

panorama keindahan laut menuju pulau Sumbawa

Setelah pandemi berakhir, buat kalian yang ingin segera mudik, perjalanan darat adalah cara menarik dan asyik untuk menikmati suasana kota dan perkampungan yang kita lewati. Mungkin ada suasana yang berbeda sebelum Corona datang dan setelah pandemi ini usai. Kita harus merasakannya perubahan ini melalui perjalanan mudik darat yang penuh dengan sensasi. 

Pertanyaanya, kapan pandemi ini berakhir ya? Semoga gak lama-lama ya. Kita doakan bersama-sama agar bumi kita bisa pulih sehat kembali dan manusia di dalamnya juga kembali pulih beraktivitas seperti biasanya :)

#BPNRamadhan2020
#BPNRamadhanChallenge
#BloggerPerempuanNetwork
#BPNRamadanChallengeDAY14

0 comments:

Post a comment

Yakin gak mau BW? Aku suka BW balik loh