Tuesday, 4 December 2018

BARANG YANG DIKOLEKSI DI RUMAH

Aku tuh tipikal orang yang kurang teliti merawat barang. Jadi kalo mau koleksi barang ya otomatis sia-sia kan. Wong orangnya teledornya masyaallah kayak gini. Paling sih bertahan cuman beberapa lama saja. Contohnya dulu waktu di pondok, ceritanya koleksi barang warna kuning semua (untung gak ada yang bentuknya kayak mengambang diatas air ;p) eh cuman bertahan 1 tahun. Tahun depanya lagi aku koleksi barang-barang warna pink, dan gak ada satupun sampe sekarang yang barangnya masih bertahan buakakaka. Makanya dulu tu aku ngerasa jadi orang yang suka menyia-nyiakan segala macam hal. Dan setelah menjadi ibu, aku sangat menyesal! Sungguh menyesal. Kenapa dulu boros baget jadi orang, gak bisa nabung, teledor. Alhamdulillah sekarang udah mulai berkurang sedikit demi sedikit. Emang ya, jadi ibu tu semacam bikin kepribadianku ingin terlihat sempurna di depan anak suami. Ceilaah…sempurna maksudnya tu mendingan, bukan yang perfeksionis amat. Alhamdulilah sekarang gak teledor-teledor amat, rapinya lebih konsisten, dan gak terlalu boros. Nah, kalo udah mendingan gini kan mau koleksi barang lumayan bisa dijaga. Terus kira-kira ada koleksi apa ya di rumahnya mama Archy?

Buku dan Mainan Anak

Kalau mau dibilang jumlahnya sih, belum terlalu banyak. Tapi sejauh ini beli mainan terutama buku itu menjadi suatu hal yang lebih konsisten setiap bulanya. Ya gak harus wajib sebulan sekali. Kadang dua bulan sekali. Tergantung kurs Yen pada saat itu. YEN ONO DUITE hehe. Belinya juga di macam-macam tempat. TKalo ada BBW ya iseng-iseng nitip. Kalo pengen online, ya beli di online. Kalau pengen ke gramedia ya langsung cus kesana. Harapanku sih anak-anaku gak cuman punya koleksi buku banyak, tapi juga suka baca. Yaiyalah. Percuma juga punya buku banyak tapi gak suka baca hahahaa.

Buku Parenting dan Psikologi

Waktu kuliah dulu, kayaknya sering banget nimbrung pesen beli buku sama temen-temen lain. Jadinya Alhamdulillah lumayan sekarang udah terkumpul banyak. Ya harapanku buku-buku itu bakal ngebantu aku menyiapkan materi mengajar di kelas. Meski sekarang lagi cuti panjang juga sih hehee. Bersyukurnya aku masih selalu konsisten memilih dosen sebagai cita-cita karierku. Rasanya aku lebih bahagia aja mengajar di depan mahasiswa dibandingkan di depan anak SMP. Aku tu orangnya gak sabaran soalnya. Kadang gak bisa menahan esmosi dengan kelakukan anak remaja yang tipikal acuh tak acuh waktu kita mengajar di kelas. Sakitnya tu disini hoho

Kayaknya cuman 2 itu deh koleksi yang aku punya. Terlebih setelah paham tentang metode konmari sedikit-sedikit. Metode menata rumah ala rumah jepang. Aku banyak declutter barang yang sekiranya gak memancarkan kebahagiaan. Aku jadikan barang di rumah aku sesimpel mungkin. JAdi cuman punya barang yang betul-betul kita butuhkan bukan yang cuman sekedar suka karena diskon semata atau apapun itu. Eh ternyata beneran spark joy. Kita jadi gampang ngeberesinya dan hidup terasa lebih praktis. Nah makanya, sebaiknya sih kita tu koleksi barang yang memang betul-betul punya manfaat lebih dan efeknya jangka panjang. Kalau cuman sekedar koleksi tanpa tau tujuanya apa terus memaksakan diri buat menuh-menuhin tempat padahal rumah kita kecil, aww aww aww. Itu namanya kita lagi meciptakan rumah yang gak nyaman buat anggota keluarga kita. So, pastikan kalau mau koleksi ada tempatnya, memberi manfaat, dan kamu bisa konsisten ngerawatnya ya gaess.

#bpn30daychallenge2018 #bloggeperempuan #bpnnetwork #blogger #bloggingchallenge #blogging

0 comments:

Post a Comment

Yakin gak mau BW? Aku suka BW balik loh